30/08/11

Berkah Ramadhan~

Beberapa minggu yang lalu, aku download albumnya Hey! Say! JUMP yang JUMP No. 1. Tapi gara-gara udah ada beberapa lagunya yang aku punya, akhirnya ga semua lagu di JUMP No.1 yang aku dengerin gara-gara udah punya sebelumnya. Sekitar 2 hari yang lalu, aku ga sengaja ngeliat durasi lagu Thank You~Bokutachi Kara Kimi E~ yang di album JUMP No.1. Buset!! Durasinya tuh berapa belas menit gitu. Aku langsung kaget dan penasaran, kok bisa selama itu? Padahal perasaan lagunya cuma sekitar 3 menitan gitu. Ya udah akhirnya aku dengerin aja.
Dan ternyata aku baru tau kalau ada interview anak-anak Hey! Say! JUMPnya!! Aku langsung teriak-teriak histeris ala FG gitu pas denger suara mereka. Apalagi pas giliran Keito yang ngomong. Sumpah deh.... suaranya keren bangeeet!!! Apalagi pas dia bilang 'Hey' di awal sama ngomong bahasa Inggris di akhir. Sumpah... makin ngefans aku sama cowok yang satu iniiii... Dan aku ngakak waktu denger bagiannya Yuto. Soalnya dia cuma teteriakan gaje gitu, tapi unyuuu soalnya kaya anak kecil banget!
Gila ya, ichiban (Yuto) sama niban (Keito) aku di Hey! Say! JUMP kok bisa bertolak belakang banget gitu ya? Yang satu imagenya childish plus cerewet dan ga bisa diem, yang satu lagi imagenya dewasa dan cool tapi pendiem.Yah, tapi mereka berdua sama-sama punya satu kesamaan kok. Dua-duanya sama-sama KAKKOI!! Hahahahahaha....

Iseng-iseng nih, ngepost foto mereka yaaa

 
















Segitu aja deh...

Lebaran yang Membingungkan

Lebaran tahun ini tadinya aku pikir bakalan hari ini, taunya menurut pemerintah bukan hari ini, tapi besok. Beuuuh padahal orang-orang udah pada gembar-gembor lebaran hari ini eh taunya kata pemerintah besok. Tapi tadi aku baca comment di statusnya Pak Widi, katanya malah diundur lagi... Alamaaak mau jadi tanggal berapa coba? Jangan diundur-undur mulu dooong... Kan jadinya bingung niiih! (Tapi kemungkinan besar sih jadinya besok)
Terserah deh, yang pasti toh lebaran bakal dateng juga kok!

Dreams

Dari hari Minggu tanggal 270811, aku ke Jakarta sama keluarga. Katanya sih mau lebaran di Jakarta. Honestly, males banget sumpah... Tapi yah mau gimana lagi?
Tapi ternyata siapa sangka aku mimpi hal-hal menyenangkan selama di Jakarta? Hahahahaha tentunya hal-hal menyenangkan buat aku, atau buat JUMPer tuh. Soalnya pas Minggu malem, aku mimpi aku ngobrol sama Keito pas lagi konser terus tiba-tiba pipi aku dicium Keito! >///w///< Gini nih detailnya...
Pokokbnya di mimpi aku tuh lagi nonton konsernya Hey! Say! JUMP (entah konser apa atau yang mana), terus begitu mereka selesai nyanyiin lagu (yang entah lagu apa, kayanya sih lagu Ultra Music Power) tiba-tiba mereka nyebar terus ke tempat penonton (tapi Keito ga turun dari panggung.). Ya jelas lah penonton pada histeris gitu.
Tiba-tiba aku ditarik ke panggung (soalnya waktu itu posisi aku deket panggung) sama Keito
(percakapan yang entah kenapa pake Bahasa Inggris)
Keito: Hey, you're Nurul, right? (nada pas ngomong 'Hey'nya tuh kaya pas di album JUMP No.1)
Aku: *rada gagap gara-gara kaget, sambil ngangguk* Y-yes... How are you? (entah kenapa aku nanya gini!)
Keito: Fine, thanks *senyum*
Aku: How do you know me?
Keito: *ketawa* That's not important. How old are you?
Aku: I'm 15
Keito: Same as me! I'm also 15! (aku ga ngerti kenapa Keito bilang umurnya 15, padahal harusnya udah 18)
Aku: But i'm younger than you. I'm born in '96
Keito: I see...
Terus tiba-tiba Keito nyium pipi aku!! Rasanya tuh aku mau meleleh saat itu juga laaah saking bahagianya!! Tapi baru aja aku mau bilang sesuatu, eh udah dibangunin sama Kaa-san buat sahur! Gyaaaa padahal pengen dilanjutin aja mimpinyaaa!!! >o<

Terus pagi ini, hari ini, Selasa 300811 aku mimpi ketemu Hey! Say! JUMP lagi pas tidur setelah abis sahur. Mimpinya rada ga jelas sih, tapi konyol.
Di mimpi, aku ngobrol sama anak-anak Hey! Say! JUMP, terus dapet ucapan selamat lebaran dari Ryosuke, Chii, sama dari Yuto. Terus aku juga smsan sama Daiki padahal Daikinya ada di deket aku. Udah gitu di mimpi aku, mereka ada di rumah aku yang di Jakarta--Depok tepatnya. Terus lempar-lemparan apel. Entah kenapa tiba-tiba aku bilang Yuya cantik. Dan pas aku bilang gitu, Yuya langsung senyum yang malu-malu gitu, sumpah jijay pisaaaaan!!!
Udah gitu tiba-tiba aku bangun deh...

Aaaaah!! Pengen beneran ketemu Hey! Say! JUMP deh!! >o<
Semoga aku bisa ketemu mereka, amiiiiin.... ^w^

26/08/11

Bubar @rumah Kika

Kemarin (fri260811) nih, aku bubar sama anak-anak ANGKLUNGXII di rumahnya Kika yang di Cigadung. Tapi sebelumnya aku, Kika, Icha, Arida, Fara, sama Gisya nonton Kungfu Panda 2 di CiWalk dulu. Aih, nonton Kungfu Panda jadi inget Hey! Say! JUMP laaah... soalnya lagu mereka yang Your Seed kan katanya jadi OSTnya Kungfu Panda versi Jepang gitulah. Tapi Kungfu Panda 2nya rame kok!
Back to the Bubar..
Ternyata yang dateng ga gitu banyak. Tapi tetep seruu.. soalnya sama anak-anak ANGKLUNGXII siih! hahahahahaha Acaranya sih cuma buka bareng, terus main kembang api (plus petasan), terus foto-foto, sama ngobrol-ngobrol aja.
Tadinya aku mau dijemput di rumahnya Ima, tapi ga jadi. Soalnya ternyata Boy ga bisa nganter. Dan akhirnya aku minta dijemput di rumahnya Kika aja. Taunya yang ngejemput tuh Aa dooong!! Artinya pake motor dan aku ga bawa jaket sama sekali! Padahal udaranya dingin bangeet! Apalagi kalo naik motor. Untungnya ternyata Aa ngebawain jaket.
Jaketnya gila deh... super kereeen... Jaket yang item gitu dan ada bulu-bulu itemnya, entah kenapa pas pake itu aku langsung inget PVnya Hey! Say! JUMP yang Mayonaka no Shadow Boy! Hahahaha padahal ga nyambung sama sekali...

25/08/11

Bubar @Ilalang

Hari ini ada bubar sama temen-temen SD SAF nih, di Ilalang, di Karang Setra.
Awalnya sih kirain ga akan terlalu banyak yang dateng, taunya lumayan banyak!! Kaget juga sih pas liat muka cowok-cowoknya; macam Faris (gila lah dia tinggi pisaaaan), Bintang, Reza, Djodi, Atras, pokoknya ampir semuanya jadi beda deh! Dan kalo cewenya sih rata-rata ga berubah-berubah amat.
Tempatnya lumayan oke, meskipun pencahayaannya bisa dibilang lumayan kurang. Makanannya sih oke oke aja kata aku, tapi yang enak banget tuh sumpah peach teanya!! Pokoknya peach teanya enak buanget buanget deeh! Dan terakhir, abis sholat, makan, plus ngobrol-ngobrol kita foto-foto bareng di balkonnya deh!



Duh, fotonya kurang jelas ya? Hahaha emang kamera hp saya budug...

24/08/11

Shadow

Entah cuma perasaan aku aja atau emang beneran, tapi ga tau kenapa akhir-akhir ini aku makin sering lihat "bayangan-bayangan" gitu. Selain itu juga kadang-kadang kaya ada orang yang manggil, padahal sebenernya ga ada. Emang sih, kadang jadi kepikiran dan bikin merinding. Tapi buat aku sih kayanya hal-hal kaya gitu udah ga gitu keingetan lagi begitu aku ketemu musik--terutama Hey! Say! JUMP.
Biar gitu, tetep aja ada perasaan aneh. Di rumah aja aku sering banget ngerasa ngeliat "bayangan". Yah itu sih mungkin juga aku yang salah lihat atau halusinasi yang berlebihan.
Tapi please kalo ada hal yang bisa nyembuhin aku dari kejadian salah lihat sama perasaan ga enak ini, aku pengen banget ngelakuin hal itu!

23/08/11

Teacher's Duty

Awalnya aku mau cerita tentang guru sejarah di sekolahku--sebut aja lah guru ini Bu T. Nah, Bu T ini emang bukan tipe guru yang 'menyenangkan' alias tipe guru yang cukup 'killer' (meskipun ga se-killer guru B. Inggris). Sebenernya awalnya aku ga punya masalah sama Bu T ini. Tapi lama-lama aku jadi punya masalah sama Bu T.
Sebelum cerita tentang masalah aku, gimana kalau aku kasih pertanyaan dulu. "Sebenernya apa sih tugas guru?"
Aku rasa setiap orang bakal jawab, "Untuk ngajar," atau "Untuk membuat murid pintar," atau "Untuk mendidik,"
Masalahnya adalah gimana kalau ada guru yang sama sekali ga ngajar?
Ya, yang aku maksud tuh Bu T. Bu T ini hanya ngedikte modul (yang bahasanya sumpah belibet banget) tanpa ngejelasin sedikitpun. Dan tau-tau udah ulangan lagi. Jujur aja, waktu Bu T bilang "Minggu depan ulangan," aku bingung banget. Soalnya aku sih mikirnya, 'apa yang mau di-ulangan-in?' Tapi yasudlah, akhirnya aku belajar sedikit (meskipun sebenernya ga ngerti) dari catetan aku. Alhasil waktu ulangan aku cukup kesusahan.
Tapi ternyata yang ngerasa kesusahan bukan cuma aku aja, tapi temen-temen sekelas aku juga sama. Yah, tapi mau gimana lagi? Aku (dan temen-temen sekelas) emang ga terlalu ngerti materi yang DIDIKTE-in Bu T sih... Dan alhasil, SEMUA ANAK DI KELAS AKU DIREMEDIAL (anak kelas J juga ternyata sama). Bu T jelas marah sama kelas aku. Tapi ya mau gimana lagi? kalau emang ga ngerti ya susah lah... Nanya pun jawaban yang kita dapet malah tambah bikin ga ngerti. Jadinya ya bingung juga.
Akhirnya Bu T bilang kelas aku bakal diremedial nanti setelah Lebaran. Dan Bu T juga ngasih modul (TANPA NGEJELASIN SAMA SEKALI).

Menurut aku, kalau kaya gitu sih bukan cuma salah di muridnya yang ga belajar. Tapi juga salah di gurunya. Bayangin aja, dari 34 murid yang ada di kelas aku, ga ada satu pun yang berhasil dapet nilai di atas 75.
Selain itu, back to the pertanyaan yang sebelumnya, (Apa tugas guru?), aku ngerasa kayanya guru sejarah di kelas aku tuh bukan Bu T, tapi MODUL. Soalnya selama beberapa jam pelajaran sejarah di beberapa minggu, aku sama sekali ga ngerasa pernah ngedenger Bu T ngejelasin materi. Yang aku denger cuma Bu T yang ngedikte modul.

Kesimpulannya, menurut aku, (meskipun ini terkesan ga sopan) Bu T BUKAN guru--secara harfiah.
Ne, sekali lagi maaf kalau kesimpulan yang aku ambil terkesan ga sopan atau terlalu gimanaa gitu. Tapi aku cuma menyimpulkan apa yang ada di pikiran aku.

Holiday(?)--Private School and General School

Hari ini tuh hari terakhir sekolah di bulan Ramadhan tahun ini. Which is means.... Mulai besok libur lebaran mulai juga... Tapi meskipun judulnya "Libur Lebaran" tetep aja aku ngerasa ga bisa sesantai "Libur Lebaran" yang dulu-dulu.
Kenapa?
Jawabannya singkat, padat, dan sangat jelas; TUGAS
Banyak banget tugas yang harus dikerjain. Selain itu, begitu masuk pun ulangan udah nunggu dengan mulut lebar!
Pertanyaan aku begitu masuk sekolah negeri awalnya hanya satu, "Kenapa harus ngerjain banyak tugas?" Pasalnya, waktu aku sekolah di sekolah swasta ga setiap hari ada tugas. Kalau jawaban dari pertanyaan aku tuh "Untuk nilai." toh waktu aku sekolah di sekolah swasta pun meskipun tugas ga setiap hari nilai tetep ada tuh.
Bukannya bermaksud skeptis, tapi emang itu yang aku pikirin. Apalagi waktu tadi pagi temen aku nanya gini pas lagi ngerjain tugas, "Eh ini tugasnya bakal diperiksa satu-satu ga?" aku yang denger itu ya otomatis langsung jawab, "Ya iya lah... emang kalo ga diperiksa satu-satu buat apa dikerjain?"
Terus jawaban temen aku bikin aku kaget, "Ya bisa aja cuma diliat anak ini udah ngerjain sampai nomer terakhir atau belum, udah gitu ditanda tangan."
WHAT?!!
Jujur aja, aku ngerasa aneh banget sama pernyataan temen aku. Yah, tapi aku sih mikirnya ya pasti bakal diperiksa.

Tapi personally, aku jelas ngerasa banyak banget perbedaan antara sekolah negeri sama swasta. Apalagi soal tugas dan gurunya.
Aku harap sih aku bisa cepet beradaptasi sama lingkungan yang baru ini deh...

18/08/11

Pretty Girl(?) at Library

.
.
Pretty Girl(?) at Library
Tuntutan untuk mendapat nilai tinggi di Ujian Tengah Semester membuat Hikaru bertemu dan menyukai seorang gadis manis di perpustakaan. Setelah berkenalan, apa yang membuat Hikaru berhenti menyukai gadis itu?
Yaotome Hikaru and Inoo Kei belongs to Kami-sama, their parents, and Johnny’s Jimusho
Pretty Girl(?) at Library belongs to Kagami Hikari
WARNING! Contains: hint of HikaNoo, OOCness, ABALness, GAJEness, LOCH(?)ness, EPIC FAIL plot and story.
DON’T LIKE DON’T READ!
.
ENJOY!
.
.
.
Ujian tengah semester akan diadakan sekitar tiga minggu lagi. Mungkin bagi siswa-siswi yang lain, waktu tiga minggu itu masih bisa dipakai bersantai. Tapi tidak bagiku—Yaotome Hikaru. Aku harus belajar keras bahkan mulai dari sekarang karena aku tidak mau mendengar omelan panjang ibuku tentang nilai lagi. Masalahnya, beberapa hari yang lalu saat ibuku mengetahui nilai matematikaku yang hanya mencapai angka 57, aku dimarahi habis-habisan. Rasanya sampai kedua telingaku ini panas mendengarnya. Makanya, aku berniat untuk mendapatkan nilai tinggi, setidaknya saat ujian tengah semester nanti.
Dengan sangat terpaksa kulangkahkan kedua kakiku menuju perpustakaan untuk mengerjakan beberapa soal matematika yang diberikan guruku. Sebenarnya hari ini aku benar-benar mengantuk. Tadi malam aku mengerjakan PR sejarah yang segunung sehingga tidur terlalu larut dan harus berangkat pagi-pagi sekali agar tidak tertinggal kereta. Alhasil aku tertidur di pelajaran matematika dan membuatku harus mengerjakan dua puluh soal ekstra untuk dikumpulkan besok.
Suasana perpustakaan yang sunyi langsung membangkitkan rasa kantuk yang sedari tadi kutahan. Aku menepuk-nepuk pipiku untuk mengusir rasa kantuk itu. Kemudian kukeluarkan buku PRku dan mulai membaca soal.
Baru saja aku selesai mengerjakan soal keempat, rasa kantuk itu kembali datang. Kucoba untuk kembali mengusirnya dengan menggeleng-gelengkan kepalaku. Tapi sia-sia, rasanya kelopak mataku terlalu berat. Hingga akhirnya aku pun menopangkan kepalaku ke kedua sikutku yang berada di atas meja lalu menutup kelopak mataku. Mungkin aku bisa tidur sekitar lima belas menit untuk menghilangkan rasa kantukku, setelah itu aku akan melanjutkan mengerjakan soal.
.
“Hei... bangun...” panggil seseorang
“Lima menit lagi...” gumamku
“Hei, ayo cepat bangun!” kurasakan tubuhku diguncang-guncang
“Kaa-san... lima menit lagi...” gumamku lagi. Hening sesaat. Kurasa aku bisa melanjutkan tidurku.
“Bangun baka! Perpustakaannya sudah mau tutup. Kalau kau tidak bangun, kau tidak akan bisa keluar dari sekolah sampai besok pagi!”
Aduuh... padahal aku kan masih ngantuk... Tunggu, dia bilang perpustakaan? Sekolah?
Aku langsung tersentak. Aku kan sedang mengerjakan PR matematika! Ya ampun!
“Hei cepat pergi! Aku akan mengunci perpustakaan ini,” kata suara yang sedari tadi mengganggu tidurku. Kulihat seorang gadis berkacamata yang sangat manis sedang melipat kedua tangannya di depan dada sambil menatapku dengan pandangan kesal. “Bisa-bisanya kau tidur nyenyak begitu! Ini perpustakaan tahu, bukan tempat untuk tidur!”
“E-eh? Gomen ne...” aku membereskan buku-bukuku yang berserakan di meja dan bangkit dari posisiku. Kulirik sekilas gadis yang masih berdiri di sampingku. Demi Kami-sama! Dia manis sekali! Meskipun rambutnya dipotong pendek, tapi sama sekali tak mengurangi kecantikan yang terpancar di wajahnya. Manik matanya yang menatapku dengan kesal sangat indah dan terlihat berkilau. Dan pipinya yang halus... Ya ampun... Apa yang kupikirkan? Aku pasti terlalu banyak belajar!
“Cepatlah...” katanya, masih dengan roman wajah yang menunjukkan kekesalan. Aku pun berdiri di sampingnya dan merapikan kursi yang tadi kududuki.
“Lain kali jangan tidur di perpustakaan. Menyebalkan tahu!” katanya lagi setelah membetulkan posisi kacamata half-framenya. Jika diperhatikan, ia memajukan bibirnya sedikit—sepertinya tanda bahwa ia kesal. Dan itu, menurutku, benar-benar imut!
“Hehehe gomenasai... Sebenarnya tadinya aku juga tidak berniat untuk tidur, tapi entah kenapa aku benar-benar merasa mengantuk.” aku menggaruk belakang kepalaku yang tidak gatal
“Terserah! Yang pasti sekarang cepat pergi!” gadis itu mendorongku sampai ke pintu perpustakaan.
Dengan gerakan cepat ia mengunci pintu perpustakaan. Aku yang berdiri di belakangnya sama sekali tidak mengalihkan pandanganku darinya. Bahkan dari belakang pun ia masih tampak manis dan anggun!
“Apa lihat-lihat?!” ternyata ia sudah berbalik dan kini menatapku dengan kesal
“Betsu ni...” aku menggeleng, “Oh iya, arigatou gozaimasu,” tatapan kesalnya sedikit melunak, “karena sudah membangunkanku!” aku tersenyum
“Douitashimashita,” balasnya
“Anoo, aku duluan,” aku membungkuk sebelum berjalan meninggalkannya.
.
“Hikaru! Kau kemana saja? Kaa-san bilang kan jangan pulang setelah jam 5! Lihat sekarang sudah jam berapa?!” jitakan Kaa-san langsung menyambutku yang baru saja memasuki apartemen kami berdua
“Hehehe gomenasai, Kaa-san... Tadi aku mengerjakan PR di perpustakaan tapi akhirnya malah ketiduran,” aku memberikan cengiranku
“Sudahlah, sekarang cepat kau mandi, lalu makan malam!”
“Hai,” aku mengangguk, lalu memasuki kamarku.
Kulemparkan tubuhku ke ranjang begitu pintu kamarku tertutup. Wajah gadis tadi masih terbayang dalam benakku. Ah, dia memang benar-benar cantik! Apa mungkin besok aku bisa menemuinya di perpustakaan lagi? Mungkin dia pengurus perpustakaan, makanya dia yang mengunci pintu perpustakaan. Yosh! Sudah kuputuskan mulai besok aku akan mencari tahu soal dia!
.
Seperti janjiku pada diriku sendiri kemarin malam, aku berjalan dengan santai menuju perpustakaan. Hari ini memang tidak ada PR yang harus kukerjakan. Tapi demi mencari tahu soal gadis itu aku rela pergi ke perpustakaan yang notabene bukanlah tempat yang kusukai.
Tepat seperti dugaanku. Gadis itu sedang duduk dengan sebuah novel tebal di pangkuannya. Ah, dia masih terlihat sangat cantik di mataku! Ya ampun... apa yang kupikirkan sih? Sejak kapan aku jadi suka gadis kutubuku? Seingatku dalam sejarah hidup seorang Yaotome Hikaru, belum pernah ada seorang kutubuku yang berhasil mencuri perhatianku. Gadis itu adalah yang pertama.
Tapi sepertinya meskipun dari wajahnya terlihat anggun, gadis itu cukup tomboy. Kenapa aku bisa tahu? Karena ia menggunakan seragam untuk siswa, bukan siswi. Di sekolahku ini memang sangat sering didapati siswi tomboy yang menggunakan seragam siswa demi kenyamanan mereka sendiri. Tapi meskipun tomboy, dia tetap sangat manis buatku.
Tanpa kusadari gadis yang sedari tadi kupandangi telah menatap balik padaku. “Apa lihat-lihat?” tanyanya ketus—persis seperti kemarin sore
“Betsu ni...” aku menggeleng sambil memamerkan cengiranku
Gadis itu ikut menggelengkan kepalanya, lalu kembali ke aktivitas membaca bukunya.
Ah, Kami-sama! Kenapa bisa ada makhluk secantik dia di dunia ini?!
.
Ini adalah hari keempat aku datang ke perpustakaan untuk mengamati gadis pujaanku. Mungkin ini terdengar sangat konyol, tapi ini memang kenyataannya; aku sudah menggilainya sejak empat hari yang lalu dan sampai saat ini aku sama sekali tidak mengetahui namanya. Bagi seseorang yang memiliki sifat seperti seorang Yaotome Hikaru, itu benar-benar aneh. Bahkan aku sendiri tidak mengerti kenapa rasanya seluruh kata-kata yang ingin kuucapkan menghilang begitu saja saat kami bertatapan.
Sudah kuputuskan! Hari ini aku akan mengajaknya berkenalan! Minimal aku harus tahu nama dan kelasnya dulu. Baru setelah itu aku bisa berkenalan dengannya lebih jauh.
Aku sedang duduk di salah satu bangku yang ada di perpustakaan sambil berpura-pura menulis di buku sejarahku yang terbuka. Padahal sebenarnya otakku sedang berputar mencari cara untuk berkenalan dengan gadis pujaanku itu. Sebenarnya aku bisa saja berjalan ke arahnya dan mengajaknya berkenalan langsung. Tapi entah kenapa rasanya aku tidak bisa melakukan hal itu. Seperti yang sudah kubilang tadi, seluruh kata-kata yang ada di otakku menghilang begitu saja saat kami bertatapan.
Kulirik gadis itu diam-diam. Dia terlihat sedang sibuk menulis sesuatu dalam sebuah notes. Kira-kira apa ya yang ia tulis?
“Ah! Arioka-kun!” panggilnya setengah berbisik, lalu dengan terburu-buru membereskan semua barang-barangnya dan berlari ke arah pintu perpustakaan
Kuikuti arah geraknya dan mendapati seorang pemuda bertubuh pendek sedang berdiri di depan pintu perpustakaan dengan senyum di wajahnya. Kemudian mereka berdua pun berjalan pergi.
Kuso! Coba saja tadi aku tidak terlalu banyak berpikir, mungkin saat ini dia masih akan ada di sini dan mengobrol denganku!
Dengan kesal kubereskan buku-buku dan alat tulisku dan beranjak dari bangku tempatku duduk. Tepat setelah aku menyampirkan ranselku dengan asal di bahu kiriku, sudut mata kananku menangkap bayangan sebuah benda tergeletak di lantai yang berkarpet.
Sebuah pulpen berwarna biru langit. Sebenarnya sederhana, tapi otakku langsung mengingat gambaran yang tertangkap oleh retinaku beberapa saat yang lalu. Tepatnya saat gadis pujaanku sedang sibuk menuliskan sesuatu pada bukunya. Ya! Pulpen ini pasti miliknya!
Tanpa kusadari sudut bibirku sudah tertarik, menciptakan senyuman di wajahku. Akhirnya, aku punya alasan untuk mengajaknya mengobrol!
Besok akan kukembalikan pulpen ini dan mengajaknya berkenalan!
.
Kedua onyxku menangkap bayangan gadis pujaanku yang tengah sibuk dengan sebuah novel di pangkuannya. Kali ini kami tidak bertemu di perpustakaan, melainkan di kantin. Sepertinya Kami-sama mendukung rencanaku untuk berkenalan dengan gadis pujaanku itu.
Dengan langkah mantap, kuhampiri gadis yang tampaknya sama sekali tidak menyentuh makan siangnya itu. Aku sudah berada tepat di samping kursi tempat ia duduk tapi tampaknya dia sama sekali tidak menyadari keberadaanku.
“Sumimasen,” aku memulai percakapan
Dia menoleh padaku, “Ya?” gadis itu membetulkan posisi kacamatanya yang sedikit merosot
“Kau ingat aku?” tanyaku sambil memamerkan cengiranku
“He?” gadis itu terlihat sedang berusaha mengingat-ingat wajahku. Lalu ia menggeleng.
Aku terkekeh, “Ini aku loh! Yang beberapa hari yang lalu kau tegur karena tertidur di perpustakaan sampai sore!”
Gadis pujaanku itu terdiam sesaat, “Ah! Iya, iya! Aku ingat!” ia mengangguk-anggukkan kepalanya, membuat poninya ikut bergoyang-goyang, “Ada perlu apa denganku?”
“Ini,” kusodorkan pulpen biru langit yang kemarin kutemukan, “punyamu, deshou?”
“Ah! Pulpen kesayanganku!” tangannya segera mengambil pulpen yang ada di genggamanku, “Doumo arigatou gozaimashita!” dia langsung menjabat tanganku
“D-douitashimashita...” aku menggaruk belakang leherku yang sama sekali tidak gatal, “Oh iya, boleh aku tahu namamu?”
“Aku?” ia membetulkan letak kacamatanya, “Inoo Kei desu,” katanysa sambil tersenyum manis dan kurasakan wajahku memanas melihat senyumnya. Ah, Kami-sama! Rasanya aku bisa meleleh melihat senyumnya yang sangat manis!
“Wah, namamu bagus sekali!” kataku, “Ore wa Yaotome Hikaru desu! Onegaishimasu!”
“Arigatou gozaimasu, Yaotome-kun!” ia tidak menghapus senyuman yang terkembang di wajahnya
“Anoo, kalau begitu aku duluan ya!” aku membungkukkan badanku sebelum berjalan meninggalkannya. Sepertinya aku sudah selangkah lebih dekat dengan gadis pujaanku itu! Kami-sama, hontou arigatou gozaimasu!
.
Tepat seperti dugaanku, kami semakin sering mengobrol. Sekarang aku tahu bahwa letak kelasnya cukup jauh dari kelasku, selain itu dia suka mempelajari kosa kata Bahasa Inggris, dan aku juga tahu bahwa dia takut ketinggian. Sebaliknya, dia juga tahu berbagai macam hal tentangku.
“Ne, Inoo-chan, kau memang benar-benar pintar!” pujiku setelah Kei membantuku menyelesaikan beberapa soal fisika
“Hahaha kau terlalu memujiku Hikaru-kun! Ini kan memang soal yang tidak terlalu sulit...” bisa kulihat wajah Kei sedikit memerah mendengar pujianku
“Inoo-chan, hontou arigatou na! Kau sudah banyak membantuku dalam hal pelajaran!” aku tersenyum padanya
“Douitashimashita, Hikaru-kun! Aku senang kok bisa membantu!” ia membalas senyumanku
Keheningan menghampiri kami untuk beberapa saat. Sebelum akhirnya aku memecahkan keheningan itu.
“Anoo... Inoo-chan, apa kau mau pulang bersamaku?” tanyaku
“He? Boleh!” ia mengangguk
Yoshaaaa! Dalam hati aku bersorak gembira. Rencananya aku ingin mengutarakan perasaanku padanya. Aduh, semoga nantinya aku tidak mengatakan atau melakukan hal-hal bodoh di hadapannya karena kegugupanku!
.
Kami berjalan beriringan sambil mengobrol. Kadang aku menyisipkan lelucon, agar aku bisa melihat tawanya yang benar-benar manis. Kadang ia juga menimpali leluconku dan akhirnya kami tertawa terbahak-bahak bersama.
Ne, Inoo-chan,” aku membuka topik baru, “kau itu manis sekali ya!”
“E-eh?” dia menatapku dengan bingung
“Yah, meskipun kau itu termasuk tomboy, tapi kau tetap manis kok!” kataku, bisa kupastikan wajahku sudah cukup memerah sekarang!
“Apa maksudmu, Hikaru-kun?” wajahnya terlihat bingung, “Aku tomboy?”
Aku mengangguk, “Buktinya kau memakai seragam untuk siswa laki-laki!” aku menunjuk celana seragam yang ia kenakan
“Bukan... Itu bukan karena aku tomboy!” ia menggelengkan kepalanya kuat-kuat, “Tapi karena aku memang laki-laki!”
Aku terdiam sesaat, mencoba mencerna kalimat terakhirnya.
APA?!!! DIA ADALAH LAKI-LAKI?!! ‘GADIS’ YANG SELAMA INI KUSUKAI ADALAH SEORANG LAKI-LAKI?! Rasanya ada beribu-ribu ton batu menindih kepalaku.
“Jangan-jangan kau salah mengira aku ini perempuan ya?” Ukh! Pertanyaannya benar-benar tepat sasaran! “Hahaha memang banyak yang salah mengira aku adalah perempuan. Habisnya banyak yang bilang wajahku ini manis seperti anak perempuan.” Bagaimana bisa ia mengatakan itu dengan ringan, bahkan sambil tertawa pula!
“Gomen ne, Hikaru-kun... Sepertinya aku sudah membuatmu patah hati ya?” Ukh! Lagi-lagi tepat sasaran!
“Hahaha daijoubu dayo, Inoo-chan...” aku berusaha menyembunyikan perasaanku yang campur aduk dengan tawa garing
“Hehe... Baguslah kalau begitu!” ia kembali tersenyum
.
.
.
OWARI
Gaje? Sangat... Apalagi di bagian ending...
Kasian ya Hikaru... Udah capek-capek mikirin cara buat kenalan sama ‘cewek’ yang dia suka. Eh ternyata ‘cewek’ itu tuh sebenernya ‘cowok’.
Mohon maaf kalau ceritanya ngawur dan aneh, apalagi kalau terlalu pendek dan ga bermutu. Biasa lah... namanya juga Kagami Hikari, kalau bikin fanfic suka ngasal dan akhirnya jadi ga jelas.

Ultah yang Ke-66! (plus Bendera)



MET ULTAH YANG KE-66 BUAT INDONESIA!!
HAPPY BIRTHDAY INDONESIA!!
OTANJOUBI OMEDETOU GOZAIMASU INDONESIA!!

Semoga untuk kedepannya Indonesia bisa lebih maju lagi, pemerintahnya ga korup, pokoknya semoga semakin maju deh!
Berhubung sekarang lagi bulan Ramadhan, jadi ga ada suasana lomba-lomba khas 17an kaya panjat pinang, makan kerupuk, atau balap karung (walaupun sebenernya aku juga ga pernah ikutan sih..). Tapi tetep aja kangen sama suasananya. Dan entah perasaan aku aja atau emang beneran, tapi kok aku sama sekali ga ngerasa kemarin tuh tanggal 17 Agustus ya?
Duh, bingung mau bilang apa lagi.. Dan maaf kalau postingannya telat sehari~

Oh iya! Mumpung nuansanya lagi nasionalis dan merah-putih, jadi boleh ga sekalian nge-post lirik lagunya Cokelat yang Bendera? Udah jadul sih... Tapi aku suka lagu ini!


Bendera - Cokelat

Biar saja ku tak seindah matahari
Tapi selalu ku coba tuk menghangatkanmu
Biar saja ku tak setegar batu karang
Tapi selalu ku coba tuk melindungimu

Biar saja ku tak seharum bunga mawar
Tapi selalu ku coba tuk mengharumkanmu
Biar saja ku tak seelok langit sore
Tapi selalu ku coba tuk mengindahkanmu

Ku pertahankan kau demi kehormatan bangsaku
Ku pertahankan kau demi tumpah darah
Semua pahlawan-pahlawanku

* Merah putih teruslah kau berkibar
  Di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini
  Merah putih teruslah kau berkibar
  Di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini
  Merah putih teruslah kau berkibar
  Ku akan selalu menjagamu

14/08/11

Panen Besar~

Beberapa hari belakangan ini aku bener-bener panen besar soal video sama lagu Hey! Say! JUMP sama Ya Ya Yah... Mulai dari iklan, siaran radio, gambar-gambar (papapic, official, kalender, dll), sampai penampilan mereka di acara-acara macam Shounen Club, ShowaXHeisei, Hi! Hey! Say!, Hey! Hey! Hey!, sampe School Kakumei.

POKOKNYA THANKS BANGET BUAT foreverloveheysayjump!!

Lomba Perkusi @Giant Pasteur

Rada telat sih.... tapi yah, hanya mau nyeritain lomba perkusi yang diadain di Giant Pasteur pas hari Sabtu tanggal 21 Agustus 2010. GILA TERNYATA TIM DARI SMP SALMAN AL FARISI MENANG JADI JUARA 1!!! WOOOOOOO!!! Supahlah ga nyangka bangeeet... soalnya kita baru latihan dari hari Rabu, itu pun ancur terus (apalagi waktu gerakan wave) Yah, ini dia cerita waktu sebelum dan mau lombanya...

Selasa, 17 Agustus 2010 (Happy Birthday buat Indonesia!! XD)
Tiba-tiba aku dapet sms, 'Nur, besok kita latihan perkusi buat lomba hari sabtu.' Nah, begitu dapet sms itu, aku langsung jinkrak-jingkrak kesenengan sambil ngacung-ngacungin stick drum.

Rabu, 18 Agustus 2010
Ga terlalu konsen waktu belajar di sekolah, bawaanya pengen cepet-cepet pulang terus latihan perkusi--apalagi udah ada stick drum di tangan! Setelah nunggu beberapa jam, akhirnya jam 1 pun datang (ceileh bahasanya!) gara-gara bilangnya mau latihan jam setengah 2an, jadi cewe-cewe yang ikut perkusi semuanya langsung masuk ke mobil Kika (kecuali Sasya, Amira, sama Hani yang naik angkot). Begitu seuanya udah masuk, kita langsung berangkat deh ke RMHR alias Rumah Musik Harry Roesli di Jalan Supratman.
Ternyata waktu di jalan (tepatnya di Jalan Katamso) macetnya ga nanggung-nanggung! Alhasil semua yang ikut mobil Kika nyampe di RMHR jam setengah 3an. Supaya ga buang-buang waktu lagi, kita langsung mulai latihannya. Tapi ternyata kacau bangeeeet!!

10/08/11

He's BACK!

Sambungan dari post Bad News

Akhirnyaaaaa setelah sekian lama nunggu Ryutaro balik... Ada berita Ryutaro bakal balik lagi ke aktivitasnya semula bareng Hey! Say! JUMP!!! :D
Awalnya aku udah takut buanget gara-gara biasanya artis-artis Johnny's tuh ga pernah kedengeran lagi beritanya kalo udah kesandung satu kasus. Tapi untunglah, kali ini Opa Johnny kayanya udah dapet hidayah *gaploked*!

(aku liat di blog ini)

Aku pengen liat Hey! Say! JUMP dengan SEPULUH anggota di SUMMARY 2011!

5 Seconds

Odorou, odorou STEP funde
Sono egao hajiketeru
Keitai milik seorang pemuda yang tengah tertidur di atas ranjangnya yang empuk berdering cukup keras. Tapi tampaknya deringannya belum bisa membangunkan sang pemilik keitai itu. Pemuda berambut raven itu masih sibuk dengan mimpinya.
Kirari, Kirari kirakira kimi to
Mizushibuki wo agete
Pemuda itu tampaknya mulai menyadari suara deringan keitainya. Lalu dengan malas membuka kelopak matanya. Kedua tangan pemuda itu tidak langsung meraih keitai yang masih berdering, melainkan sibuk mengucek mata untuk mengusir kantuk yang masih terasa.
Sousa kagayaku—
Baru saja tangannya menyentuh keitai itu, deringannya berhenti. Kemudian pemuda itu menatap tulisan yang tertera di layar keitainya.
One Missed Call
Okamoto Keito
“Dasar... Dia itu suka sekali sih mengganggu orang...” gumam pemuda itu pada dirinya sendiri sebelum menyimpan keitainya di bufet kecil yang ada di samping tempat tidurnya. Kemudian melanjutkan tidurnya yang sempat terganggu.
.
5 Seconds
10 Agustus—dua hal besar terjadi pada Nakajima Yuto. ‘5 detik... Jika saja Kami-sama memberikanku 5 detik...  Aku hanya butuh 5 detik untuk mengubahnya...’ A fanfic for Nakajima Yuto’s Birthday!
All Hey! Say! JUMP’s membersbelongs to Kami-sama, their parents, and Johnny’s Jimusho
5 Seconds belongs to Kagami Hikari
WARNING! Contains: hint of NakaOkaNOT OkaJima , hint of BL NOT yaoi  but still it’s all about friendship, OOCness, ABALness, GAJEness, LOCH(?)ness, EPIC FAIL angst and tragedy.
DON’T LIKE DON’T READ!
OTANJOUBI OMEDETOU suami sayaNAKAJIMA YUTO! ^o^
.
ENJOY!
.
Odorou, odorou STEP funde
Sono egao hajiketeru
Baru saja pemuda itu akan mengembara ke dunia mimpinya lagi, keitainya berdering sekali lagi. Dengan kesal pemuda itu meraih keitainya dan membaca tulisan yang tertera di layar.
Okamoto Keito
Calling...
Pemuda yang masih setengah mengantuk itu berdecak kesal.
Kirari, kirari kirakira kimi—PIP
“Apa?” tanya pemuda itu kesal begitu menekan tombol Answer
“Yuto, kau pikir ini sudah jam berapa? Kita kan janjinya jam 10!” jawab suara baritone milik seorang pemuda bernama Okamoto Keito di seberang sana
“Janji apa?” sekali lagi pemuda bernama Yuto itu bertanya dengan suara yang mengantuk
Jeda sesaat, “Jangan bilang kau baru bangun tidur! Ini sudah jam 11!”
“Memang iya...” sahut Yuto sambil mengucek matanya, “Ada apa sih?”
“Hukumanmu, PR fisika 50 soal, dikumpulkan besok. Kau ingat? Kan kau sendiri yang minta bantuanku!” jawab Keito kesal
“Ah!!” seru Yuto. Dengan seketika rasa kantuk menghilang dari wajahnya, “Yabai! Aku memang belum mengerjakannya sama sekali! Bisa tunggu sebentar lagi? Aku akan cepat-cepat ke sana!” pemuda berambut raven itu berlari menuju kamar mandi dan mengambil sikat giginya.
“Dasar... Ya sudah, kalau tidak datang sampai setengah jam lagi, aku tidak akan membantumu!” ancam Keito
“Yokatta~” sahut Yuto sebelum memutuskan sambungan telepon dan menyikat giginya dengan terburu-buru.
.
Singkat cerita, pemuda bertubuh jangkung bernama Nakajima Yuto itu berlari tunggang-langgang seperti dikejar anjing rabies begitu ia keluar dari rumahnya. Sepotong roti dengan selai strawberry yang sudah setengah termakan berada di genggamannya. Dan sebuah ransel tersampir di bahu kanannya.
Kenapa ia begitu terburu-buru?
Jawabannya adalah karena ancaman sahabatnya itu. Ia tahu ia tidak bisa mengerjakan PRnya sendiri, makanya kemarin ia minta bantuan pada sahabatnya yang notabene murid terpintar di kelas mereka untuk mengajarinya di perpustakaan kota. Jadi kalau pemuda bermarga Okamoto itu tidak membantu, Yuto yakin pasti ia akan dihukum sangat berat oleh guru fisika mereka.
Untunglah perpustakaan itu tidak terlalu jauh dari kediaman keluarga Nakajima. Jadi Yuto hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk mencapainya—jika dengan kecepatan berlarinya tadi yang sudah seperti dikejar anjing rabies.
Kedua onyx Yuto mencari-cari sosok sahabatnya di dalam perpustakaan itu. Dan ia menemukan pemuda bermarga Okamoto itu sedang asik dengan sebuah novel di tangannya.
“Keito!” sapa Yuto setengah berbisik
Onyx Keito yang semula terpaku pada deretan huruf-huruf di dalam novelnya kini menatap Yuto, lalu menatap jam tangannya sekilas, “Beruntung sekali. Lima menit lagi aku akan pergi,” katanya dengan ekspresi datar andalannya
“Gomen ne... Tadi malam aku menemukan lagu yang beatnya sangat bagus, jadi aku—“
“Bermain drum semalaman dan telat bangun?” potong Keito, “Khas kau sekali.” sindirnya
“Gomen ne, Keito...” pemuda bertubuh tinggi itu sedikit membungkuk sebelum duduk di samping sahabatnya, “Bagaimana kalau kita mulai mengerjakan PRnya?” Yuto mencoba mengganti topik pembicaraan
Keito menghela nafas lalu mengangguk, “Bagian mana yang tidak kau mengerti?”
Dengan cepat Yuto mengeluarkan bukunya dan menunjuk beberapa soal yang ada di sana. Kemudian mereka berdua pun sibuk berkutat dalam soal-soal fisika yang harus dikerjakan oleh Yuto.
.
“Pusing sekali....” keluh Yuto sambil memijat pelipisnya dengan jari telunjuk dan jari tengahnya
“Sabar, tinggal tujuh soal lagi,” Keito memberi semangat—tapi tetap dengan ekspresi datarnya
Yuto terkikik, “Hei, kalimatmu yang tadi itu apa maksudnya?”
“He? Tentu saja memberi semangat!” jawab Keito
“Hahahahaha mana ada orang memberi semangat dengan wajah datar begitu?!” kata Yuto sambil menusuk-nusuk pipi Keito dengan jari telunjuknya
Gurat-gurat kekesalan muncul di wajah Keito, “Wajahku memang begini sejak lahir. Memang seharusnya bagaimana?”
“Smile!” Yuto menarik kedua sisi bibir Keito sehingga membentuk senyuman dengan kedua jari telunjuknya
“Urusai!” Keito menepis tangan Yuto dari wajahnya lalu mengalihkan tatapannya pada novel yang masih setia berada di pangkuannya, “Cepat kerjakan soalnya!” Pemuda bermarga Nakajima itu kembali menatap buku PRnya dan mulai mengerjakannya sambil menahan tawa.
.
Dua orang pemuda berambut raven tengah berjalan keluar dari perpustakaan dengan santai. Pemuda yang lebih tinggi, Yuto, tak berhenti menyunggingkan senyum. Sedangkan pemuda yang berwajah tanpa ekspresi, Keito, sedang sibuk dengan keitainya.
“Keito, hontou arigatou na~” Yuto memeluk pundak sahabatnya
“Douitashimashita,” sahut Keito, “Sudah kubilang kan, kalau mau berusaha pasti bisa selesai!”
“Un! Kau memang sahabatku yang paling pintar!” puji Yuto
“Hanya ‘pintar’?” tanya Keito dengan ekspresi datarnya
“Ne? Baiklah... Kau memang sahabatku yang paling pintar, paling baik, paling sabar, paling ganteng, dan paling macho! Hahahaha puas?” canda Yuto
“Hahahahaha...” Keito tertawa mendengar candaan sahabat baiknya itu
“Tapi tetap saja, meskipun kau ini memang pintar, baik, dan sabar. Buat urusan ganteng dan macho tetap aku rajanya!” tambah Yuto. Dan tawa mereka pun meledak.
.
Keesokan harinya, Keito sedang menatap kalender yang terpampang di layar keitainya. 9 Agustus. Besok adalah tanggal 10 Agustus, tanggal yang spesial bagi sahabat baiknya, Nakajima Yuto. Ya, besok adalah hari ulang tahun Yuto. Pemuda bermarga Okamoto dan beberapa temannya yang lain telah menyiapkan sebuah pesta kejutan bagi Yuto. Pestanya mungkin hanya akan jadi pesta yang sederhana, tapi akan jadi momen yang berharga karena dihadiri oleh sahabat-sahabat Yuto serta keluarganya.
Pemuda bermarga Okamoto itu menopangkan dagunya pada tangan kanannya. Kedua onyx milik pemuda itu ia arahkan pada langit malam yang cerah penuh dengan bintang. Ia sedang sibuk mengulang rencana pesta kejutan yang ia buat sendiri untuk sang sahabat dalam benaknya.
Akiramenai kimi ga ireba
Keitai Keito berdering. Sebuah nama terpampang di layar.
Morimoto Shintaro
Calling
Donna toki mo—PIP
“Moshi-moshi Shintaro, doushita?”
“Keito-nii! Ini aku! Ryutaro! Aku pinjam keitainya Shintaro, soalnya keitaiku low bat dan aku lupa dimana menaruh chargernya!”
“Ooh ternyata kau Ryuu... Bagaimana persiapannya?” tanya Keito
“Semuanya sudah hampir sempurna! Hanya tinggal membuat kuenya besok! Keito-nii bisa jamin Yuto akan sampai setelah kuenya matang?” tanya Ryutaro pada kakak kelasnya
“Tentu,” Keito mengangguk
“Yokatta... semoga dia senang dengan kejutan yang kita buat, ne?”
“Un,” sekali lagi Keito mengangguk
“Ano, sudah dulu ya Keito-nii! Shintaro sudah mulai ngomel-ngomel nih... Mata ashita! Jaa!”
Dan sambungan pun terputus.
Keito tersenyum membayangkan pesta kejutan bagi sahabatnya. Ia sudah berjanji pada dirinya sendiri untuk membuat momen yang indah bagi sahabatnya. Yah, hitung-hitung balas budi. Karena saat tanggal 1 April lalu, saat ulang tahunnya, Yuto membuat pesta kejutan yang benar-benar ramai untuknya. Ia bahkan memberikan sebuah novel yang sudah lama ingin dibeli oleh Keito sebagai hadiah ulang tahun.
Pandangannya ia jatuhkan pada sebuah benda yang terbungkus rapi dengan kertas kado berwarna jingga, warna kesukaan sahabatnya. Tentu saja itu adalah kado yang sudah disiapkan Keito untuk Yuto. Isinya? Sebuah topi. Keito tahu sahabatnya yang satu itu sangat suka mengoleksi topi dan Keito ingat saat itu sahabatnya ingin membeli topi itu, tapi tidak jadi karena uangnya kurang.
Drrt drrt
Keitai Keito bergetar beberapa kali, menandakan ada mail masuk.
From: Yamada Ryosuke
Subject: Untuk besok
Keito, konbanwa! Hanya ingin bilang, aku akan menggantikan Chii untuk membantu bibi membuat kue tartnya besok. Bagaimana persiapan yang lainnya? Sudah beres?
.
To: Yamada Ryosuke
Subject: Oke
Yamachan, konbanwa. Baguslah, arigatou na. Tapi ingat, jangan habiskan strawberrynya!
Persiapannya tentu saja sudah beres.
.
From: Yamada Ryosuke
Subject: ^o^
Hahaha kuusahakan deh!
Yeey! Aku tidak sabar untuk melihat muka terkejutnya Yuto besok! ^o^ Semoga semuanya berjalan lancar, ne?
.
“Ya, Semoga besok semuanya berjalan lancar...” gumam Keito sebelum memutuskan untuk tidur.
.
Keesokan harinya saat jam pulang sekolah, Yuto tengah asik membaca komik pinjamannya.
“Yuto, tolong gantikan aku menulis buku piketnya. Aku ada rapat koordinasi dengan anggota OSIS yang lain. Hanya sebentar kok!” Keito menyerahkan sebuah buku bersampul hijau tua pada sahabatnya yang sedang sibuk membaca komik di bangkunya
“Ne? Malas... Lagi pula petugas piket kan ada dua setiap harinya, kenapa tidak minta petugas piket yang satunya?” jawab Yuto malas tanpa mengalihkan pandangannya dari komik yang ia baca
“Karena Yamachan tidak masuk, baka!” jawab Keito kesal
“Lalu kenapa harus aku?” tanya Yuto, kali ini ia menatap Keito
“Hitung-hitung balas budi. Aku kan sudah menunggumu selama satu jam dua puluh lima menit dan membantumu mengerjakan PR.” kata Keito
“Haaah... Dasar kau ini... Baiklah. Asal tidak lama!” akhirnya Yuto menyetujui permintaan sahabatnya dan membuka buku piket yang tadi diberikan Keito
“Yuto, arigatou gozaimasu!” kata pemuda bermarga Okamoto itu sebelum keluar dari kelas
.
From: Yamada Ryosuke
Subject: Keitoooo!
Keitooo tartnya sudah jadi dan persiapan sudah beres! Kalian akan ke sini sebentar lagi kaan?
-Chii
NB: aku pinjam keitainya Yamachan tanpa bilang-bilang! Jadi balasnya cepat ya, aku tidak mau ketahuan sama Yamachan! :P
.
To: Yamada Ryosuke
Subject: Yosh
Hahaha dasar kau ini...
Sudah beres? Baiklah, kami akan ke sana sebentar lagi.
.
From: Yamada Ryosuke
Subject: Yatta~
Cepat ya! Nanti makanannya dingin dan jadi tidak enak! :D
.
Keito tersenyum membaca mail dari salah satu sahabatnya, Chinen Yuuri. Ia pun mempercepat langkahnya untuk mencapai kelas.
.
“Kau ini lama sekali sih?” keluh Yuto setelah melihat Keito masuk ke kelas
“Tadi itu cuma sebentar kok. 30 menit saja tidak sampai.” sahut Keito cuek, seperti biasa
“Terserah kau saja deh...” Yuto mengalah. Ia tahu ia hanya akan kesal sendiri kalau terus melanjutkan perdebatannya dengan sahabatnya yang satu ini. Dan mereka berdua pun berjalan keluar dari kelas mereka.
.
Yuto merasakan jantungnya berdegup kecang. Entah kenapa ia merasa ada hal buruk yang akan terjadi. Entah pada dirinya, keluarganya, temannya, atau kenalannya. Yang pasti firasat buruk itu sudah menghantuinya sejak tadi pagi. Tapi ia mencoba untuk tidak memikirkan firasat itu. Sampai beberapa menit yang lalu, usahanya memang berhasil. Sayangnya entah mengapa jantungnya semakin berdegup kencang seiring dengan langkahnya yang menjauhi gerbang sekolah.
“Yuto, doushita? Tumben sekali kau melamun,” pertanyaan Keito membuyarkan lamunan pemuda jangkung itu
“Ne? Nandemonai...” jawab Yuto setengah menerawang, “Hanya punya firasat buruk,” gumamnya. Sayangnya pemuda yang berjalan di sampingnya tidak mendengar gumaman sulung Nakajima itu. Jadi ia hanya menanggapi jawaban temannya dengan mengangkat bahunya bersamaan.
Mereka berdua berjalan menyeberangi zebra cross dalam diam—Keito yang memang sifatnya pendiam dan Yuto yang masih sibuk dengan usahanya untuk tidak menghiraukan firasat buruknya. Tanpa disadari, lamunan Yuto membuatnya memperlambat langkahnya, membuatnya tertinggal beberapa langkah dari sahabatnya. Sayangnya Keito sama sekali tidak menyadari hal itu karena saat itu cukup banyak orang yang menyebrang bersama mereka.
Keito menoleh ketika sudah menginjak trotoar lagi, “Yuto—“ pemuda itu tidak melanjutkan kata-katanya ketika tidak melihat sosok pemuda bertubuh tinggi kurus di sampingnya. “Yuto?” onyx Keito mencari-cari sosok sahabatnya.
Tak terlalu sulit menemukan Yuto yang notabene bertubuh cukup tinggi dan masih memakai seragam SMA mereka. Pemuda bertubuh tinggi itu menghentikan langkahnya tepat di tengah zebra cross dengan tatapan kosong, entah apa yang ia lakukan. Hal itu membuat Keito cukup panik saat ia sadar bahwa lampu lalu lintas sudah berubah menjadi hijau.
“Yuto! Nakajima Yuto!!” panggil Keito sekeras mungkin
Tampaknya itu berhasil, Yuto tersadar dari lamunannya dan menatap Keito. Tapi tampaknya sulung Nakajima itu belum sepenuhnya sadar dari lamunanya.
“Cepat kemari, baka!” seru Keito
Yuto terlihat sedikit bingung sebelum mengambil satu langkah maju. Sayangnya ia sama sekali tidak sadar suara klakson mobil yang sedang melaju meraung-raung. Keito yang menyadari hal itu langsung saja maju untuk menyelamatkan sahabatnya.
BRAAAKKK
DUAAAK
Kejadiannya begitu cepat, hanya selang beberapa detik setelah Keito melangkahkan kakinya ke arah sang sahabat. Bahkan tak semua entitas yang berada di sekitar tempat kejadian menyadari apa yang baru saja terjadi. Yang mereka tahu hanyalah sesosok tubuh pemuda yang memakai seragam SMA sedang terbaring di aspal dengan bersimbah darah.
Butuh waktu beberapa detik bagi Keito untuk sadar dari shocknya dan menyadari segalanya. Kedua onyx pemuda berambut raven itu terbelalak seketika ketika ia melihat darah yang tercecer di jalan adalah milik sahabatnya, “Yutoooooooo!!” panggilnya sambil berlari ke arah sang pemilik nama yang tidak sadarkan diri. Ia mengguncang-guncang bahu sahabatnya. “Yuto! Jangan mati!” serunya pada sosok yang bahkan sepertinya tidak mendengarnya.
“Ambulans! Tolong panggil ambulans!” seru Keito pada kerumunan orang yang mulai berkumpul di sekeliling mereka. Tampak seorang lelaki paruh baya langsung mengambil keitainya untuk memanggil ambulans.
Pemuda bermarga Okamoto itu menatap sungai darah yang bermula di kening Yuto dan beberapa luka menganga yang terus mengucurkan darah dengan tatapan ngeri. “Yutoo! Nakajima Yuto!! Bangun, baka!” Keito kembali berseru
Ia segera menghela nafas lega begitu melihat kedua kelopak mata sahabatnya terbuka dengan perlahan, “Kei...to...?” gumam Yuto dengan suara yang sangat lemah
“Ya, ini aku!” sang pemilik nama mengangguk cepat, “Kau harus bertahan! Bersabarlah sebentar, ambulans akan segera datang!”
“Ku...rasa... su...dah... wak...tunya...” bisik Yuto terputus-putus
“Tidak! Kau harus pulang! Kami sudah menyiapkan pesta ulang tahun dan hadiah untukmu!” bulir-bulir air mata mulai terbentuk di kedua mata Keito
“Sou... desu... ka? Hon...tou... a...ri...ga...tou... na.... Keito...” Yuto tersenyum sebelum akhirnya menutup kembali kedua kelopak matanya.
Nakajima Yuto telah menghembuskan nafas terakhirnya.
“Yuto? Yuto!!! Yuto! Jangan matii!” air mata sudah membuat jalurnya sendiri menuruni pipi Keito, “Yutoo!” pemuda itu sekali lagi mengguncang-guncangkan bahu sahabatnya yang telah tiada. “Yutoo!” ia pun memeluk tubuh sahabatnya erat-erat.
Bisikan-bisikan iba mulai terdengar di kerumunan orang yang mengelilingi dua pemuda itu. Biasanya Keito akan merasa risih jika banyak orang mengerumuninya—apalagi sampai membicarakan dirinya tepat di hadapannya. Tapi kali ini ia tak ambil pusing soal itu. Yang ia pedulikan hanya satu, sosok yang kini tengah terbaring tak bernyawa di dalam pelukannya.
.
Suasana duka menyelimuti kediaman Nakajima. Setiap orang yang keluar maupun masuk rumah itu pasti menggunakan pakaian hitam tanda duka. Tentu saja mereka berduka atas kematian sang sulung Nakajima yang datang begitu tiba-tiba.
Rasanya kabar akan kematian Yuto sudah melunturkan seluruh warna-warni kebahagiaan yang semula ada di rumahnya, menggantinya dengan warna kesedihan. Pesta ulang tahun yang meriah kini tak bisa terlaksana. Kue tart yang sudah dibuat kini hanya teronggok begitu saja di meja makan beserta beberapa makanan kesukaan sang sulung Nakajima. Hadiah-hadiah ulang tahun yang sudah dipersiapkan kini tak akan pernah dibuka oleh pemuda yang berulang tahun. Dekorasi yang meriah pun kini hanya membuat pilu di hati saat menatapnya.
Sungguh ironi bagi setiap orang yang mengenal Nakajima Yuto. Di tanggal 10 Agustus, hari di mana seharusnya ia merayakan ulang tahunnya, Kami-sama malah mengambil nyawanya. Bahkan pesta ulang tahun yang sudah dipersiapkan pun berubah menjadi pemakaman.
Satu per satu sahabat-sahabat Yuto bangkit dari posisi duduk mereka dan berjalan ke sisi ruangan. Tak ada ekspresi lain yang tampak di wajah-wajah muda mereka selain duka yang mendalam.
Onyx Keito menangkap bayangan Nyonya Nakajima, ibu dari sahabatnya. Ia pun berjalan menghampiri wanita paruh baya itu. “Oba-san,”
“Ah, Keito...” wanita itu menoleh sambil menyeka air matanya dengan sapu tangan
“Gomenasai...” Keito membungkuk dalam-dalam di hadapan wanita itu
“Doushita?”
“Kalau saja aku sadar lebih cepat... Pasti tidak akan kubiarkan Yuto menghentikan langkahnya di tengah zebra cross.” jawab Keito
“Tidak, ini bukan salahmu, Keito. Aku tahu kau pasti bermaksud untuk menolong Yuto,” wanita itu tersenyum, berusaha tampak tegar. Namun Keito masih dapat melihat tatapannya yang sendu dan mendengar kegetiran dalam suaranya.
“Tapi aku—“
“Berhenti menyalahkan dirimu sendiri. Kami tidak menyalahkanmu, tidak akan pernah. Mungkin ini memang takdir yang sudah ditentukan Kami-sama bagi kami.” Nyonya Nakajima memotong kata-kata Keito, “Kau sudah banyak membantu Yuto. Aku benar-benar berterimakasih padamu, Keito.” Keito hanya tersenyum tipis menanggapi kalimat terakhir ibu dari sahabatnya.
“Kalau begitu saya permisi dulu,” pamit Nyonya Nakajima, Keito mengangguk.
Ia menatap foto Yuto yang diletakkan di altar. Pemuda bertubuh jangkung itu tengah tersenyum lebar di dalam foto itu. Tapi senyum itu malah membuat perasaan bersalah yang hinggap di dada Keito semakin besar. Ia tundukkan kepalanya, tak berani menatap foto itu.
‘Gomenasai Yuto... 5 detik... Jika saja Kami-sama memberikanku 5 detik... Aku hanya butuh 5 detik untuk mengubah ini...’ Dan setitik air mata mengalir di pipi Keito.
“Ini memang takdirku, aku tahu. Hontou arigatou na, Keito...”
“Yuto?!” pemuda berambut raven itu menatap foto sahabatnya
“Sayonara...”
.
.
.
.
THE END
Endingnya ga jelas? Aneh? Emang iya...
Sebenernya aku agak bingung mau gimana bikin endingnya. Ya terus aku ketik aja ide-ide yang kelewatan di kepala. Dan begitu sadar, ternyata jadinya kaya gini. Tadinya pengen diganti, tapi sudahlah... Nasi sudah menjadi bubur... *tampoled*
Aku sedikit ragu juga sih sama fic ini. Soalnya begitu dibaca ulang, kok kesannya ga kaya ‘Friendship’ dan malah kaya ‘Romance’ ya? Tapi sumpah deh, ga ada niatan bikin Romance... Niatnya cuma bikin Angst/Friendship doang...
Eh iya, soal Ryutaro yang manggil Keito dengan sebutan ‘Keito-nii’ itu Cuma gara-gara Ryutaro udah nganggap Keito kaya kakak sendiri gitu.
.
Si Author sarap ya? Orang ultah malah dibikin meninggal ditabrak mobil. Kasian banget.. Dan Author beneran nangis waktu ngetik deskrip waktu Yuto ketabrak sampai akhirnya meninggal. Soalnya ga tegaaa T^T *curcol #gaploked*
Ah sudahlah, daripada si Author tambah sakaw, mendingan sekarang Author minta reviewnya. Ya ya ya?

Randomness (Nakajima Yuto and Okamoto Keito)

Just some drabbles special for Nakajima Yuto’s Birthday!! Otanjoubi omedetou gozaimasu Yuto!! Plus sebenernya masih ada satu fic lagi.. Dan itu ada hint of NakaOkanyaaa~ *tampoled*
Ne, kenapa aku bikin NakaOka? Hahaha pengen aja sih... *jotosed* Soalnya ichibanku di Hey! Say! JUMP tuh Yuto. Tapi akhir-akhir ini jadi suka juga sama Keito. Terus beberapa kali liat di foto-foto (papapics atau foto resmi Johnny’s), kok kayanya Keitosering nempel sama Yuto? Hahahahahaha jadilah kumpulan drabbles ini...
Oh iya, sistemnya Author nge-shuffle playlist Author di keitai. Terus nge-play 10 lagu. Nah, 10 lagu inilah yang aku jadiin drabbles.
Saa, selamat membacaa~
OTANJOUBI OMEDETOU suami sayaNAKAJIMA YUTO!!^o^
.
.
Randomness (Nakajima Yuto and Okamoto Keito)
10 songs, 10 stories, 2 People; Nakajima Yuto and Okamoto Keito. A fanfic for Nakajima Yuto’s Birthday!
Nakajima Yuto and Okamoto Keitobelongs to Kami-sama, their parents, and Johnny’s Jimusho
All these songs belongs to their singers and composers
Randomness (Nakajima Yuto and Okamoto Keito)—these stupid drabbles belongs to Kagami Hikari
WARNING! Contains: 100% NakaOka NOTOkaJima, BL NOT yaoi, ABALness, GAJEness,OOCness, LOCH(?)ness, EPIC FAIL romance.
DON’T LIKE DON’T READ!
OTANJOUBI OMEDETOU suami sayaNAKAJIMA YUTO!! ^o^
.
ENJOY!
.
.
.
.
1. Akikaze no Uta by Akeboshi – Nakajima Yuto’s POV
Musim gugur kali ini tidak bisa kulewatkan bersama dengan Keito karena dia sedang berada di Suffolk. Sungguh, aku benar-benar merindukannya.
Mataku tak sengaja mengangkap fotoku dan Keito yang kutaruh di bufet di kamarku. Dan itu malah membuatku semakin merindukannya! Terlebih langit musim gugur benar-benar mengingatkanku padanya.
Ah! Kenapa semua hal mengingatkanku padamu, Kei-chan?
#AUTHOR’S note: Eaa eaa Yuto menggalau gara-gara ditinggal Keito! Huahahaha sabar yaa
.
2. Tears and Smile by Yabu Kouta and Yaotome Hikaru
“Kei-chan, kenapa sih ekspresimu selalu datar begitu?” celetuk Yuto iseng
“Wajahku memang begini sejak lahir,” sahut Keito cuek, “memang kenapa?”
“Aku kan sekali-sekali ingin melihatmu menangis atau tersenyum!”
“Laki-laki itu tidak boleh menangis,” kata Keito
“Kalau begitu, bolehkah aku melihat senyummu?”
Hening sejenak. Sebelum akhirnya pemuda bermarga Okamoto itu tersenyum malu-malu.
#AUTHOR’S note: Hahaha Keito malu-malu?! Ga kebayaaang! OOC sangat!!
.
3. Kimi no Inai Basho de by Kagamine Len and Kagamine Rin – Okamoto Keito’s POV
“Kimi ni aitai yo,” kataku
“Hontou ka?” suara Yuto terdengar dari speaker keitaiku
“Un,” aku mengangguk
“Ne, Kei-chan, kau tahu neraka itu tempat seperti apa?” tanya Yuto. Jujur saja, itu pertanyaan yang aneh. Aku kan belum mati. Mana mungkin aku pernah melihat neraka?
“Tidak. Aku kan belum pernah ke sana!” jawabku
“Tapi aku tahu,” sahut Yuto cepat
“He?” kunaikkan sebelah alisku
“Menurutku neraka adalah tempat dimana tidak ada dirimu di sampingku...”
#AUTHOR’S note: Edaaan si Yuto ngegombal maaaak! Hahaha ternyata asik ya bikin Yuto lagi ngegombal! *tampoled*
.
4. Arigatou~Sekai no Doko ni Itemo~ by Hey! Say! JUMP
Sebuah boneka berbentuk Doraemon yang berukuran cukup besar kini berada dalam genggaman Keito. Tapi wajah pemuda itu menyiratkan sedikit kekesalan.
“Aku kan bukan anak kecil lagi!” katanya kesal
“Ne? Bukankah kau bilang kau suka Doraemon?” si pemberi hadiah, Yuto, balik bertanya
“Tapi kan itu waktu aku SD!” sanggah Keito
“Kupikir sampai sekarang pun kau masih menyukainya... Pensil mekanik dan pulpenmu saja gambarnya Doraemon!” kata Yuto dengan cengiran di wajahnya
Keito tertegun. ‘Tahu dari mana dia? Seingatku aku hanya pernah sekali mengeluarkan pensil mekanik dan pulpen itu di depannya. Dan itu sudah lama sekali...’
“Arigatou...” kata Keito akhirnya, “Karena sudah mengingatnya,”
#AUTHOR’S note: Wah ternyata ingatan Yuto tajam juga ya... Oh iya, Keito emang beneran suka Doraemon loh!
.
5. Reset by Ayaka Hirahara – Okamoto Keito’s POV
Rasanya ada banyak sekali hal yang ingin kuulangi dan kuperbaiki di masa lalu. Karena sepertinya banyak hal yang kulakukan dengan tidak maksimal. Kalau memikirkan hal itu, kadang aku bisa jadi sangat kesal.
Tapi ada satu hal yang sangat ingin kuulangi tapi tidak pernah ingin kuperbaiki; saat aku bertemu dengan Nakajima Yuto.
#AUTHOR’S note: Hahaha aduh Keitonya OOC giniiii!
.
6. Darkness Eyes by DBSK – Nakajima Yuto’s POV
Aku sangat senang menatap kedua kepingan iris onyx milik Keito. Mungkin warnanya sama dengan iris milikku, atau milik Yamachan, atau milik Chinen, dan yang lainnya.
Tapi entah kenapa rasanya aku selalu bisa melihat sesuatu yang spesial di dalam matanya. Sesuatu yang tidak pernah kutemukan dalam mata beriris onyx yang lainnya.
#AUTHOR’S note: Ah sudahlah... Author sendiri bingung mau komentar apa...
.
7. Uruwashiki Hito by Ikimono Gakari
“Kei-chan, tahu tidak sebutanku untuk Hikaru-kun?” tanya Yuto tiba-tiba
“Tidak,” Keito memberikan respon yang cuek
“Monomane Hito!” Yuto memberikan cengirannya dan hanya direspon dengan ‘oh’ singkat dari Keito
“Kei-chan, tahu tidak sebutanku untukmu?” tanya Yuto lagi
“Tidak,” sekali lagi respon yang cuek dari Keito
“Uruwashiki Hito!” jawab Yuto sambil merangkul pundak Keito
#AUTHOR’S note: Ga ngerti deh maksudnya apa! Dan soal ‘Monomane Hito’ itu sebenernya maksa 100%. Apalagi pas ‘Uruwashiki Hito’nya! Oh iya, bagi yang ga tau, Uruwashiki Hito bisa juga berarti ‘Beautiful Person’
.
8. Sen no Yoru wo Koete by Aqua Timez – Nakajima Yuto’s POV
Aku menutup kedua mataku, tak berani menatap kedua matanya. Tindakan yang sangat memalukan bagi seorang lelaki yang baru saja menyatakan perasaannya pada orang yang dicintainya, aku tahu. Tapi melihat wajahnya yang seperti itu, kurasa dia tidak mencintaiku... ‘Aisaretai, demo aisou to shinai...’
“Aishiteru mou,” katanya
Langsung kubuka kedua mataku. Kali ini aku menatap kedua matanya langsung.
“Hontou ka?” aku tersenyum, “Kukira kau tidak akan mengatakan itu, Keito!” Keito membalas senyumku
Mencintai dan dicintai adalah hal yang menyenangkan, ne?
#AUTHOR’S note: Gaje sangat, deshou? FYI—walaupun sebenernya ga penting—ini tuh salah satu lagu favoritenya Author looh! *curcol* Oh iya, ‘Aisaretai, demo aishou to shinai’ tuh bisa berarti ‘Aku ingin dicintai, tapi sepertinya kau tak mencintaiku’
.
9. Ultra Music Power by Hey! Say! JUMP
Jika lagu Hey! Say! JUMP favorit Okamoto Keito adalah Your Seed.
Maka lagu Hey! Say! JUMP favorit Nakajima Yuto adalah Ultra Music Power.
Jika Keito menyukai lagu Your Seed karena terdengar bersemangat dan memiliki arti yang bagus.
Maka Yuto menyukai lagu Ultra Music Power karena meskipun sebentar ia punya kesempatan untuk duduk dan bernyanyi di dekat Keito dalam video mereka.
#AUTHOR’S note: Sumpah bener-bener kehabisan ideee! Jangan salahkan Author kalau drabble yang ini kacau sangat.
.
10. Rakuen by Do As Infinity – Okamoto Keito’s POV
Jika orang bilang “Surga” itu adalah tempat dimana kita merasakan kebahagiaan. Artinya setiap hari aku mengunjungi “Surga”.
Karena menurutku setiap waktu yang kuhabiskan dengan Yuto selalu bisa membuatku sangat bahagia. Bukankah itu artinya setiap hari aku mengunjungi “Surga”?
#AUTHOR’S note: Singkat, ga padat, dan ga jelas, ne? Bagi yang ga tau, Rakuen itu artinya surga.
.
.
.
OWARIga kieien wo, kanjiteta you and I...
#(another) AUTHOR’s note: Mungkin ada yang nanya, kenapa Author nulisin ‘NakaOka’ bukannya ‘OkaJima’? Hmmm gimana ya, jawabnya... Ah sudahlah, bagi yang punya pertanyaan gitu, silahkan dipikir sendiri deh jawabannya! *bilangajamalesjawab-__-*
Dan kalau ada yang bingung gara-gara Yuto manggil Keito dengan panggilan ‘Kei-chan’, itu sebenernya terinspirasi dari Summary 2010. Waktu itu Daiki manggil Keito pake panggilan ‘Kei-chan’, makanya aku pikir kayanya lucu juga kalau Yuto juga manggil gitu.
Kalau ada yang punya request seputar HSJ (atau diluar HSJ juga boleh) silahkan bilaang... Mau bilang di review, ataupun nge-PM, (atau bahkan ngewall di FB, ngesms, atau bilang langsung).
Chotto matte...
Emangnya ada ya yang mau nge-request? Dasar Author narsis nan autis...
.
Ne, kalau gitu Author boleh minta reviewnya, deshou?